McDonald’s Terancam Sanksi terkait Kerumunan

  • Whatsapp
Antrean panjang ojek daring di gerai restoran cepat saji McDonald's Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.(wartaberitaindonesia.com)

Jakarta,wartaberitaindonesia.com – Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengancam memberi sanksi tegas kepada McDonald’s terkait kerumunan massa saat peluncuran produk makanan siap saji “BTS meal”.

Terlebih menurut Riza, kerumunan seperti itu berpotensi besar terjadi interaksi yang dapat menimbulkan penularan COVID-19 ketika tidak memperhatikan protokol kesehatan.

Bacaan Lainnya

“Tentu kami tidak segan segan untuk memberikan sanksi kepada siapa saja, termasuk kepada restoran,” ujar Riza di gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu (9/6/21).

Riza menilai seharusnya kerumunan bisa dicegah oleh para pengusaha restoran, termasuk McDonald’s dengan mengatur jarak, mencegah kerumunan, dan lainnya.

“Mohon menjadi perhatian tetap dilaksanakan protokol kesehatan harus diantisipasi, harus memliki perkiraan yang baik, program yang dilaksanakan, berapa yang mungkin hadir,” ujarnya.

Pemprov DKI kata Riza, tidak mempersoalkan program baru atau kebijakan apapun dari pengusaha, namun penerapan protokol kesehatan harus berjalan.

“Bagaimana antisipasinya agar tidak terjadi kerumunan interaksi yang dapt menimbulakan penularan Covid. Apabila itu tidak diperhatikan tentu kami tidak segan-segan memberikan sanksi,” ucap Riza.

Diketahui animo masyarakat khususnya penggemar “boyband” asal Korea Selatan, BTS begitu tinggi saat McDonald’s meluncurkan paket makanan dengan kemasan bergambar BTS. Paket ini hanya bisa dipesan melalui layanan jasa pengiriman makanan online dan McD Delivery.

Imbasnya, kerumunan massa terjadi pada sejumlah gerai McDonald’s di ibu kota. Bahkan petugas menyegel dan menjatuhkan sanksi kepada pengelola.

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *